Sunday, August 14, 2016

Gig Report : Destination => Feelings!

Wokeh walopun emang telat gila nulis ni gig report tapi yasudahlah... Jadi emang ini gig started well awalnya cuma karena pemilik studio yang sebelumnya kita mw sewa buat gig ini seenaknya ngebatalin dengan keputusan satu pihak sehingganya kudu ngungsi ke tempat yang lebih komplekable dan ada pedagang nasi rames murah di depannya (Mayan nih fren nasinye). Jadi emang udah tampak jelas banget si kalo Jakarta sendiri skenanya butuh banget sebuah venue/space yang istilahnya bisa dipake oleh semua pihak dan dikelola dengan baik. Kenapa?? Soalnya ini kerasa banget bagi pihak yang sering ngadain acara komunitas aka kolektif. Emang sih agak ngablu juga kalo di Jakarta itu punya tempat model2 kyk VLHS di Polmona, Rumah Api di KL, atopun ABC No Rio di New York, yang dimana setiap orang memiliki equality dalam memakai space tersebut dengan pengelolaan yang cukup baik.
Beranjak dari kegalauan gara2 'dikerjain' sama venue kmrn, akhirnya karena bantuan info dari kolektif Swin666er kita dapet venue yang istilahnya lumayan pewe yang dimana ini studio berada di Bintaro yang notabene bisa diakses oleh para skenaers (Ada lagi Skena-ers!) dari Tangsel-Ciledug-Jaksel-Cipondoh-Jatake sampai! Acarapun dimulai setelah magrib-isyaan jam stgh 8-an kurang laaahhh... Dan acara dimulai dengan announcement mindahin mobil gara2 ngalangin mobil orang masuk ke rokum! #Duh. Tapi akhirnya keadaanpun terkendali lah alhamdulillah...
Acarapun dimulai dengan Eleventwefth yang dijadikan performance perdana dalam acara ini. Wih aslay ini langsung penuh gt pas doski maen studionya NTAPNESS lah! Emang ini band deserved attention more sih ke depannya. Di sini doski nampak meramu musik twinkle ala band2 Topshelf kmarenan (Soalnya sekarang Topshelf isinye shoegaze mulu fren karangan!) dicampur dengan sedikit kontaminasi indiepunk di dalamnya. Lagu2 hits yang terpampang di page bandcamp kayak 'In Search of A Good Company' sampe 'Later On' yang membuat ane sendiri nyanyi2 kek orang abis minum ekstra joss dibawain. Oh iya nampaknya materi yang dibawain kmaren sih emang bakal ada di EP perdana doski yang bakal dirilis nantinya dan mudah2an cepat prosesnya #Amin.
Next setelah Eleventwelfth adalah saatnya Indigo Moire maen! Nah ini dia yang istilahnye tau lagunya tapi kaga pernah liat orangnya maen HAHA! Istilahnye baru ntn pertama lah Indigo Moire. Oh iye FYI juga doski jadi roster barunya Leeds Records loh dan rencananya EP perdana doski jg mw dirilis am Leeds jg tau via FB #AdaGakTuh. Dan nampaknya pas doski maen venue tambah penuh dan juga makin panas permainannya secara gw liat vokalisnya bersimbah keringat layaknya orang lagi mandi sauna HUAH! Secara performance band ini keren sih soalnya kerasa banget energinya kmaren dan juga materinya juga mantap sih kyk ngeblend gt antara rasa emo dicampur sama sedikit rasa indierock 90-an. In related stuffs I can say the vibe they sing about kinda remind me of some Run For Cover bands sih.
Setelah Indigo Moire maen, nampaknya acarapun makin malam makin panas dan juga makin resah soale besokannya senen #AdaGakTuh. Lalu next yang maen adalah aksi skramz veteran asal Jakarta, Seems Like Yesterday, yang nampaknya masih kek ngablu di acara Emonite kmarenan HAHA salah udah! Tak kalah semangat dengan band2 yang sebelumnya, doski memainkan materi yang ada di EP yang dirilis oleh Sailboat Records kmaren dan katanya gara2 emonite kmarenan doski jadi bersemangat bawain cover A Static Lullaby haha!
Setelah Seems Like Yesterday selesai set, next karena malam makin gelap akhirnya penampil kegelapan descent from the moonlight into the dark of night, Rekah! AAARRGGGGHHH!!! Kalo dengerin rekah itu ibarat kayak dengerin drakula lagi curhat asli! Kayak dengerin curhat2 kegelapan dari lubuk hati yang sangat fragile gt #Adaaa. Secara musikalitas mungkin yang belom kenal rekah sebelumnya, bisa dibayangin kek skramz dengan sedikit aroma black metal ala Dark Throne di dalamnya yang sekali2 diblend jg ama aroma shoegaze. Yang kurang si sebenernya pas rekah maen si kaga matiin lampu soalnya kata si Tomo kaga keliatan efeknya #Duh. Secara skill emang ni band keren sih dan sangat layak untuk diantisipasi oleh para skena-ers Tangerang-Ciledug-Pamulang-Depok-Dan-Semuanya.
Setelah 2 penampil paling kenceng, kini tiba akhirnya band yang saya dan semua skena-ers Ciledug-Tangsel-Bintarock tunggu, Beeswax, tampil! Jadwal mereka sih emang sebelumnya mw tampil di audisi We The Fest (Yang akhirnya mereka lolos maen NTAAPZZ!!! Selamat yo!) tapi karena mumpung2an akhirnya kita culik dulu biar maen di ni gig hahay! Ni band asli bersih maennya fren! Dengan membawakan materi2 yang mostly ada di full length doski yang dirilis sama Barongsai Records, Growing Up Late. Dan track yang saya expect banget dimaenin, The Most Pathetic One On Planet, akhirnya dibawakan! Tidak hanya itu doski juga nge-cover tembang dari band kecintaan pemuda masa kini, Modern Baseball, yang berjudul 'Wedding Singer'! Langsung lah yang namanya itu pada jingkrak2 sambil sing along yang ntn. Asli lah kalo bisa dibilang ini merupakan weekend yang paling emo yang pernah saya rasakan #OpoBae. Tapi sayang banget sih soalnya ekspektasinya kayak di sini nampaknya Beeswax make personil cabutan jd gak bs bawain lagu lebih byk huhu! Dan akhirnya acarapun selesai jam 12 teng dengan raut senyuman menyertai semua insan yang datang di tuh gig hahay!
Setelah gigpun selesai, diakhiri dengan bincang skena dan persiapan kemek sebelum pulang dan juga pembicaraan dengan am yang punya venue perihal pemakaian venue buat gig selanjutnya buat turnya Lush sama Murphy Radio.

No comments: