Wednesday, March 12, 2014

Revolution Autumn, Proyek Yang Naujubilah

Wokeh kakak... Maaf sebelumnya kalo anda mengira bahwa ini merupakan postingan curhat tapi sebenernya ini postingan dibuat untuk wanti2 aja bagi yang punya label. Biar klo misalkan buat kompilasi itu mendingan beli tolak bala dulu dah! Kenapa?? Soalnya jo kompilasi itu kga ngelibatin atu band doang. Tapi banyak! Dan otomatis ibaratnya klo ngatur orang lebih banyak itu pasti masalahnya makin njelimet bukan!
Kebetulan juga ini merupakan sebuah kompilasi yang intinya temanya itu Emo-Post Punk-Skramz-Dsbg yang dimana dibuat itu sebagai sebuah "milestone" buat scene di negri ini yang emang faktanya telat lahirannya. Dan harus anda ketahui bahwa kompilasi ini itu sebenernya sangaaaattt melibatkan emosi dalam proses pembuatannya (SANGADH bertepatan seperti genre yang diusungnya) dan juga melibatkan berbagai kesialan di dalamnya. Oke langsung kita mulai aja

Chapter 1 : Mas nama kompilasinya apa yak?

Ane emang kenal Menus itu sebagai orang terorganisir dan insya Allah saya sebagai label yang ikut2an tinggal ongkang2an kaki aja sih (maunya). Wokeh beberapa setelah wacana via status direalisasikan dibentuk sebuah grup chat yang dimana isinya itu semua anggota band dan juga label terkait dalam perilisan kompilasi ini. Yak secara gak mungkin jg klo kongkow di dunia nyata karena akan lebih njelimet lg klo dipikir2 #YakIyalah. Line pertama-kedua dan seterusnya sih msih okelah isi chatnya. Tetapi ketika ada pembahasan tentang judul dari kompilasi tersebut nah ini dia mulai lah asem2nya dateng... Dari pembahasan yang istilah baru judul sudah terjadi perang sengit di grup chat (Nah kebayang kan gimana rasanye klo dari bahas judulnya udah ribet, klo gw jadi Menus udah gw bubarin aja mending ga usah jadi tu kompilasi!). Sebenernya awalnya dimulai dari pelontaran ide dan mungkin ada salah satu member yang tidak setuju ato gimana. Ada beberapa statement yang intinya memecahkan kesunyian HAHAHA! Perangpun dimulai. Sebenernya perang tidak berlalu cepat dan masalahpun makin alot kyk dodol. Akhirnya reaksi cepat dan tanggap Menuspun bereaksi! Dia ngobrol ke saya akan namain kompilasinya "Revolution Autumn" Lhoh kok kenapa Autumn? (Lo udah tau byk masalahnya ni kompilasi msh byk nanya lagi! Tabok nih make jangkar!) Autumn itu dikarenakan pas lagi berwacana untuk kompilasi ini tuh pas musim peralihan dr musim kemaro ke musim banjir eh ujan! Dan tentunya kompilasi ini itu dibuat dengan pengilhaman gerakan Revolution Summer itu lhoo! Dan voila "Revolution Autumn"-pun di-declare sebagai nama dari kompilasi ini dan insya Allah tidak terjadi lagi perang sodara. Dan untuk tape sendiri covernya diwarnai warna ungu saja.

Chapter 2 : Woi bang bayar pete2nya kali nih!

Buzz over dari kompilasi ini tidak hanya dilancarkan di facebook saja tapi juga di twitter. DAN kebetulan ada salah satu label yang istilahnya sempet aktif dulu dan kembali aktif kembali. Intinya sih intinya! Doski mw bangetz awalnya ngerilis kompilasi keren ini (Asli gak percaya kan lo! Makannya beli ni kompilasi #ModusAnjing). Okehlah karena emang kurang modal juga dan juga label yang ngerilis nih kompilasi juga bukan label yang incomenya triliunan (BORO Bos! Mw nutup buat beli wholesale master cd bae ngosh2an!). Okeh hari dan bulanpun berlalu dengan acara pengumpulan materi untuk kompilasi! Nah mayan di fase ini saya bisa ongkang2an kaki sambil minum koka kola #OpoBae. Sesaat sambil pengumpulan materi akhirnya Menus sang akuntan andegronpun mulai mengkalkulasi untuk biaya yang harus dirogoh dari kocek tiap label agar ni kompilasi bisa jadi mantap tap tap! Okeh biayapun diumumkan dan sayapun ditugaskan untuk menjadi debit kolektor buat pete2 kompilasian ini berhubung emang ni label yang atu lagi mw nimbrung tinggal sama kotanya am ane. Okeh ceritanya coverpun sudah didesain dan diprin dengaaaann nama label ybs yang nimbrung sudah tertera di cover kompilasi dan juga di stiker kaset. Sayapun yang bertugas sebagai debit kolektor segera mengkontak label yang nimbrung itu dooonggg biar seenggaknya diinfo dlu kan. Okelah saya kontek via twitter. Satu dua hari berlalu ampe setengah mingguan tidak ada kabar sama sekali. Okeh twitter kga nampol akhirnya saya kerahkan pasukan pulsa untuk mengetuk pintu rejeki. Via sms tidak dibales pun ditelp kaga diangkat2. Oke tp ada beberapa selang waktu kyk kebetulan doski jg ol dan Menuspun dengan insting akuntannya langsung ngemessage doski. Dan akhirnya diapun menjanjikan akan membayar pete2 dengan segera. Oke segerapun saya menunggu. Ternyata segerapun saya capek nunggu ampir seminggu duit buat pete2 tidaklah nampak dan datang. Dan ampe hari inipun gak tau kemana itu label! Dalem ati bertanya2 salaaah apaaaa ini kompilasi ampe bertubi2 gini masalahnya udah kayak sinetron!

Chapter 3 : Pressing tape selesai tapi gunungnya meletus mas!

Akhirnya setelah menghadapi cobaan yang rumit bin njlimet master yang telah ditaro di bang Amarpun telah selesai adanya! Dengan total 110 kopi tape akhirnya tapepun sudah selesai adanya! Tapi apa yang terjadi tape selesai dan gunung keludpun selesai berdiam diri! Subhanallah manusia memang bisa membuat rencana tapi Allah lah yang berkehendak! Otomatispun pengiriman tape haruslah dipending karena akses ke kota dimana si Menus bernaung, Jogja, harus terkepung debu untuk beberapa hari! Ckckckck... Ini cobaannya kyk pelem tersanjung GAK ABIS ABIS! Dan akhirnya dicetuskanlah pada tanggal 01 Maret 2014 kompilasi "Revolution Autumn" ini resmi dirilis. WALOPUUUUNNN (Ape lagi siiiiiihhhh) secara de factonya si Rizkan Records sendiri telat rilis dikarenakan masih harus ngelipet2 cover ama guntingin stiker (Mas ampir mw copot ini pinggang ke bawah! Masalahnya panjang bner kyk coki2).

Jadi dari semua masalah yang njelimet itu saya sangat yakin adanya semua ini bisa dijadikan pengalaman sekaligus pembelajaran agar kita dapat mencapai cita-cita yang diinginkan dan hidup sejahtera sentosa #OpoBae. Yah intinya itulah enjelimetnya ini kompilasi sampe ane bisa tulisin dalam beberapa paragraf. Jadi mudah2an dengan adanya cerita ini dapat menambah nilai barang dari kompilasi tersebut sehingga dapat bernilai setara dengan satu buah vinyl Spazz #Duh.


No comments: