Monday, December 1, 2014

Gak Tau Mw Namain Judul Buat Tulisan Ini Apa Sebenernya Tapi Ini Sih Intinya Curhatan Ane Buat Isu INF #2

Mungkin di bagian newsfeed facebook atopun twitter beberapa dari ente ada yang aware mengenai beberapa isu yang lagi 'Up in the air' beberapa waktu ke belakang mengenai scene Free Culture lokal saat ini. Okeh pertama sih saya emang mengiyakan kalau memang netlabel yang bernama StoneAge Records itu emang lagi istirahat. Kenapa? Sebenernya simpel sih pertanyaannya kalo misalkan ente ngejalanin sesuatu yang emang lagi capek dan jenuh, dan pasti hal itu jauh dari konteks yang namanya passion, apa yang bakal ente lakukan? Liburan ato ngambil cuti mungkin jadi jawabannya. Sesimpel itu sih jawaban saya mengenai ini semua dan hal itu jauh dr konteks minimnya pembiayaan netlabel ini. Dan asal buka2an aja sih semenjak saya emang buat yang namanya StoneAge Records Distro keuangan netlabel ini sebenernya sangat bisa menopang untuk kegiatan oprasional. Menghitung dari oprasional domain atopun hosting itu masih sangat kebayar coy! Trus kenapa masih aja make domain .blogspot.com? Terus terang dari awal netlabel ini berdiri saya sempet punya domain name sendiri tapi kenapa sih tetep aja make tuh domain blogspot? Blogspot sendiri memang dalam aplikasinya merupakan emang tools seseorang blogging lalu terkadang juga dijadikan tools SHARING MUSIC yang entah itu legal ataupun ilegal dan yang saya ingin katakan walaupun memang netlabel ini mampu menopang biaya oprasionalnya tetapi apa yang saya pikirkan adalah host blogspot ini memang telah menyimpan banyak bit per bit tulisan saya dan juga artwork cover dari rilisan2 yang saya muat untuk mempublish karya2 musisi yang merilis karyanya via netlabel ini dan mempertahankan hosting blogspot dan tetap menaruhnya sebagai alamat utama merupakan sebuah tribute yang seenggaknya dapat saya lakukan setelah melalui 111 rilisan lokal ataupun internasional yang ada di netlabel ini.
Selanjutnya ada sebuah isu yang mungkin agak heboh di media-media lokal saat ini yang menyatakan bahwa netlabel itu cuma jargon aja dan pelakunya itu oxymoron. Wokeh masbro... Maaf kalo sebenernya saya dan netlabel saya itu emang keliatannya emang kyk situs-situs Free Music ilegal sblmnya (Tapi seenggaknya ya saya mengenal musik hardcore punk ya dari situs free music ilegal soalnya, maaf bung, saya bukan orang yang mampu kalo ngebeli rilisan fisik mulu apalagi luar negri jujur!). Dari situ sih sebenernya gak bisa disalahin lagi sih konteks Free Music yang saya bersama netlabel saya terapkan sebenernya yang maaf keliatan kyk situs musik donlotan seenggaknya dari StoneAge Records yang saya mulai beberapa taon yang lalu saya bisa membuka pengetahuan orang tentang hardcore punk itu sendiri. Dan pernahpun saya menerima sebuah surel email dari beberapa kawan di daerah yang intinya mereka selama ini mengupdate tren musik via StoneAge Records! Walopun emang cuma surel tapi itu merupakan lebih dari pujian buat saya! Ini yang saya bisa katakan sebuah direct message dari Free Culture itu sendiri PERTUKARAN INFORMASI! Jadi apabila anda emang orang yang doyan nyari link donlot gara2 curious terhadap musik satu band ato musisi LO GAK SALAH MEN! Karena inti dari donlot musik itu gak hanya si B ngebajak musik musisi si A dari sini itu ada yang namanya DISTRIBUSI INFORMASI. Dan hal ini pastinya beda dong dengan music streaming. Kenapa? Music streaming itu terbatas coy. Pertama di masalah koneksi (Sukur kalo koneksi di rokum bagus ya kalo caur ya udah wasalam) lalu kedua gak bisa didengerin dimana aja (Ya namanya aja striming ya kudu ada internet layaw!). Hal ini yang saya bisa katakan sebuah praktek GIFT ECONOMY yang emang seenggaknya netlabel saya bisa wujudkan. Dan sebenernya banyak juga lho asal tau aja label fisik dari skup hardcore punk yang emang mengerti mengenai Gift Economy ini. Nih gw copasin yah sebuah bisa gw bilang quotes label pop punk dari Canada namanya All We've Got Records.

"If you like a release but can not afford it – please get in touch and we will help you out. This is for the love of underrepresented musicians and artists. Not so we can drive nifty automobiles. We’d rather get some awesome music into your ears than get your rent money. For serious." 

Sebenernya itu bukan quote dari label gede juga. Tapi di situ seenggaknya kami bukan kumpulan oxymoron yang emang ngejalanin netlabel ini tanpa ada tujuan! Lain contoh ketika saya berkorespondesi dengan Chris Clavin Plan-It-X Records, label folk punk yang cukup senior di US sana, yang dimana waktu berkorespondensi itu pas kejadiannya dengan kasus punk di Aceh yang pada dicukurin itu. Dan waktu itu si Chris Clavin ini nanya ke saya kalo kemana dia itu bisa bikin sebuah mixtape yang bisa didistribusiin buat anak punk di sana. MAN! Dari sini saya percaya ini jadi musik dengan sebuah jargon Economic Gift itu gak sekedar terjadi pertukaran informasi tapi musik itu gak sekedar terdiri dari riff gitar dan melodi vokal TAPI SEBUAH PESAN DI DALAMNYA! Dan mungkin akan sangat terbatas pencapaiannya apabila di dunia ini hanya mengenal Musik Komersial! Bayangin aja ketika ada emang seseorang sendirian, homeless, bangkrut dan yang dia butuhkan saat ini bukan hanya materi primer saja tapi butuh encouragement. Apakah distribusi Musik Komersial bisa menjawab itu semua? Ini saya kira walopun terdengar rada ngayal2 tapi terjadi lho untuk beberapa individu di luar negri sana yang squatting dan sangat tidak menutup kemungkinan buat terjadi di sini yang notabene kita idup di negara dunia ketiga. Dan apabila anda emang maenin musik dari subkultur hardcore-punk whatsover dan "Peduli Banget" masalah royalti, copyright, dan lain sebagainya, maka saya cuma bisa pengertian buat ente masbro!
Kedua mungkin setelah berbicara tentang Gift Economy tadi, mungkin alasan kenapa kami membela hak kami untuk dicap sebagai oxymoron adalah INTERNET ARCHIVE! Mungkin di tanah air ini sih masih banyak yang awam dengan yang namanya Internet Archive. Wokeh sebuah introduksi dulu kalo emang anda gak tau apa Internet Archive itu sebenernya. Internet Archive ini merupakan sebuah perpustakaan digital online yang paling gede sedunia kalo saya bilang. Di sini itu semua arsip dan file-file yang diupload itu bisa diakses secara publik dan legal keberadaannya. Nah dan lisensi yang dipakai untuk perpustakaan online itu memakai copyleft yang namanya Creative Commons License. Dan dari situlah makannya yang namanya Internet Archive itu erat hubungannya dengan Netlabel scene. Juga di sini, Internet Archive memang memiliki fitur khusus di domainnya yang dimana netlabel itu bisa memiliki subdomain sendiri dan memperbolehkan sebuah netlabel untuk menyimpan hasil kurasi mereka tanpa limitasi dan file yang udah diupload itu gak perlu khawatir akan diapus walopun yang donlot cuma satu komputer ASLAY! (Ini kebukti lhooo server ini yang terkuat di zamannya ketika muncul isu2 bangsat yang namanya ACTA dan adik2nya yang lain). Entah walopun ada beberapa yang nganggap netlabel yang punya domain sendiri itu lbh niat ketimbang yang daftarin di Internet Archive doang tp mnurut gw sih di sini yang harus dipikirin orang tuh bukannya gengsi sih tapi masalah Dokumentasinya. Seperti yang saya jelaskan di atas, kalo fitur dari Internet Archive ini sendiri merupakan sebuah hosting yang gak akan punya restriksi bagi netlabel yang mengupload kurasi karyanya di sini dan otomatis oxymoron seperti kami ini seenggaknya melakukan sebuah misi suci yang namanya pendokumentasian peradaban musik bangsa manusia dari satu zaman. Seenggaknya ada yang mw donlot dan mw tau buat generasi ke depan tuh trus Diskografi band Saturday Night Karaoke ampe The Spikeweed pernah dirilis dan bisa didonlot+didenger secara online lagunya di StoneAge Records bray!

"universal access to all knowledge"
Moto dari Internet Archive sendiri 

Blm lagi kalo dikaitin masalah rare-isme yang melekat saat ini. Men lo kudu tau sekarang tuh susah bingits nyari link donlotan lagu! Kecuali emang band2 baru ASLAY! Ini tuh pasca kejadian ACTA kyknya yang dimana link2 donlotan jadi pada diapusin. Gak usah ngomong yang namanya beli lagu online! Itu yang namanya paypal user di tanah air Indonesiaku itu masih jarang banget yang punya coy! Trus beli rilisan fisik? Beuh lo liat aja harga CD Spazz di discogs dikatrol berape. Gak usah beli, ngeliatnya aja bisa gembel lo kyk dikamehameha #MulayLebay. Trus situs lagu lokal? di melon aja gw nyari lagu Spazz ampe The Ergs aja kga nemu lagunya ini. Jadi mungkin yah tanpa Free Culture itu sendiri mungkin generasi kita yang ke depannya gak bakal tau yang namanya rawnya sound hardcore punk dibawakan secara brutal oleh Gauze ampe Ghost Mice yang bisa ngebuka pikiran bahwa scene pop punk tuh bukan scene yang akrab ama komersialisme. Oh iya satu lagi jadi inget juga tentang Sailboat Records yang dimana label fisik satu ini juga menerapkan free culture yang dimana fitur dari bandcamp mereka itu dari rilisannya dapat dibayar dengan harga "Name Your Price"! Dan dari situ juga scene lokal mengenal yang namanya 90's Revival Emo dengan tandanya byknya muncul musisi di berbagai daerah bagian Indonesia maenin style post hardcore yang demikian. See! Gretongan tuh gak seutuhnya sebuah kejahatan kali kecuali emang maruk sih musisi ato labelnya hehe...
Beberapa taun yang lalu saya pernah denger quote dari A&R sekaligus pemilik netlabel paling perkasa se-Indonesia, Yes No Wave, yaitu Wok The Rock kalo netlabel itu bukan sebagai batu pijakan bagi karir musisi (Entah gmn yak klo dnger namanya karir buat band ato musisi punk rasanya gmn gt). Walopun emang sih rada miris kenyataannya, tapi oxymoron lokal ini memang memiliki linimasa tersendiri, IN A FUCKING FACT MAN! Gak heran kok saya banyak ngedenger band2 yang gede sekarang kyk ALICE setelah rilis di Hujan! Rekords bs masuk ke scene hardcore punk atopun Soul Are dari StoneAge Records pernah ngerilis album dan merchnya pernah saya liat dipake bocah bocah kalideres sampe maen di event gede kyk Jakcloth! Saya gak memungkiri kenyataan ini. Makasih banget juga untuk band2 seperti Shorthand Phonetics yang udah ngerilis 5 album-an di Yes No Wave atopun To Die yang ngerelain semua diskografinya dirilis ama netlabel saya, this does show how important such oxymorons like us is! Oh iya satu lagi jangan lupa dicek loh netlabel keren namanya Quote Unquote Records di http://quoteunquoterecords.com/albums.htm, itu rosternya yang pernah dirilis di sana tembus bangsa am label sekaliber Asian Man Records ampe Rise Records ;)
Banyak yang bertanya okeh lah dokumentasi, linimasa, dan Gift Economy bisa jadi dasar netlabel itu sendiri, tapi dari oprasional yang ada itu butuh pengembangan dan maintanance darimana dapetnya tuh doku ye kan sementara musik aje digretongin ama netlabel? Saya rasa hal ini sudah terjelaskan dari pernyataan awal karangan bebas ini saya ketik. StoneAge Records sendiri memiliki subdivisi yang namanya StoneAge Records Distro (Wih Subdivisi gaya beud kakak! Padahal mah orangnya itu2 aje) yang dimana subdivisi awalnya saya kerahkan dari dana sendiri (Baca : Duit gajian) yang dimana saya memang aktualisasikan sebagai mailorder distro subdivisi ini yang dimana emang kami fokus menjual rilisan2 label lokal khususnya dari scene hardcore-punk-metal karena emang konsepnya nih netlabel kan bergerak di musik subkultur hardcore-punk (Tuh kan klo gw anti2an ama sistem musik konvensional mah ngapain gw buat distro segala udah gt kan support local scene secara ekonomi ye kan ;) ). Walopun emang agak berdarah darah pada awalnya mendirikan subdivisi ini, alhamdulillah iklim trend hipster lokal berbaik hati sehingga bisa dibilang distro kami di awal tahun 2012 itu pemasukannya lumayan beud klo bsa diitung2 bs ngebayar hosting ampe domain name. Tapi emang kaminya aja yang emang destinasinya di blogspot dengan hosting Internet Archive :p Ini juga yang saya rasa HARUS menjadi PR bagi penggiat netlabel lokal tentang bagaimana agar netlabel ini bisa keliatan taringnya buat orang2 di luar sana. Jujur kita gak bisa banget mengandalkan yang namanya donasi untuk oprasional! Mungkin kita bisa berkaca dari label seperti Beep! Beep! Back Up The Truck yang dimana walopun mereka sendiri tidak bilang kalo mereka netlabel but they are practically netlabel! Totally! Dan banyak kok kyk label Grindcorekaraoke punyanya J Randal bikin distro untuk emang muterin dana oprasional dari labelnya doski.

“As far as everything being free, I didn’t want this to be about money. I wanted it to be about giving back to something that has creatively been everything to me. I’m more interested in getting bands I dig heard by a couple thousand heads than selling shit for peanuts to a couple hundred.”
J Randal of Agoraphobic Nosebleed

Sebenernya kalo untuk acuan sih banyak label2 kyk Rumbletowne Records walopun mereka gak pernah mengklaim mereka sendiri sebagai netlabel tetapi at least bisa dipakai acuan. Acuan tuh gak harus dari netlabel aja sih klo gw bilang mah. Sebenernya sih bebas juga gak ada aturan ketat mengenai pengembangan netlabel tapi di sini emang sih dituntut kreativitas dari pengurus tuh netlabel untuk memberdayakan netlabel doski sendiri.
Mungkin tulisan ini terdengar seperti unek2 + pendapat saya pribadi. Tapi percayalah apabila anda memang melihat kegiatan yang dilakukan kawan2 netlabel dari frame industri maka siap2lah anda yang salah karena yang kami lakukan merupakan music volunteerism! Dan saya percaya penuh bahwa yang kami lakukan ini 300% lbh berarti dan lbh bermakna (Dengan berkaca industri musik yang ngebundle paketnya dengan paket ayam goreng! So cheap man!).

2 comments:

Halomoan P. said...

Mantap banget Om! :)

SBAWS said...

Terima kasih banyak telah menambah semangat saya untuk melanjutkan netlabel lokal yang saya buat meskipun baru permulaan.